.

Rabu, 18 Juli 2012

Sheppo Shop Stories..

Hari ini, baca-baca blog orang lagi dan nyasar lagi ke blog orang yang lainnya, dia (yang empunya blog) juga punya Online Shop dan cerita-cerita dia bikin gw pengen jualan lagi (meng-eksiskan sheppo shop kembali). Sebenarnya Sheppo Shop gak bisa di bilang Online Shop sih, soalnya gw cuman jualan di group BB dan juga baru bikin account member di KiosKamu (http://shepposhop.kioskamu.com/ trus sekarang udah di closed, mungkin karena gak pernah di maintained kali yah). Memang orang itu jualan karena barang yang dia jual itu dia suka untuk menyalurkan hobbynya yang suka koleksi pernak-pernik, dan dia jualan karena pengen dapet harga grosir makanya sekalian di jual, sedangkan gw pengen mencoba peruntungan di usaha ini, walaupun gw kerja dan punya penghasilan tetap sometime gw pengen punya duid lebih lagi buat jajan kek, makan, dll *dasar manusia gak pernah puas yah! Akan tetapi niat gw yang sudah rampung tahun lalu, hilang sudah sekarang ini karena berbagai macam cobaan.. hukss…

Sebenarnya dari dulu gw kuliah udah punya niatan pengen punya usaha sendiri tapi niat itu tidak dibarengi dengan usaha jadinya setelah gw bekerja cukup lama dan merasakan penderitaan karyawan kantoran yang dateng pagi pulang malem senin sampe jumat, gw jadi mikir pengen pensiun dini! Hahaha.. maksudnya punya usaha sendiri, mapan jadi gak perlu kerja kantoran lagi kan? Hihihi.. jadi gw memutuskan untuk memulai usaha gw dari yang kecil-kecil dulu, yaitu OL Shop di group BB. Dengan segenap dukungan dari Derwin, akhirnya sekitar bukan Oktober gw mencoba buka Sheppo Shop, dan masih menjadi reseller, ambil baju-baju dari temen gw yang udah buka toko sejenis dulu, cari-cari reseller yang harganya murah dan bajunya bagus. Karena gw masih reseller dan gw gak perlu stock, gw bisa ambil barang-barang dari supplier dan gw selalu update baju baru. Awalnya sepi, paling 1 mggu 1x, bahkan malah gak ada orderan, tapi gw gak pusing karena gak keluar modal stok barang. Lalu, seiring berjalannya waktu, customer yang nyari baju mulai banyak tetapi baju yang di mau selalu sold out. Akhirnya gw dan Derwin memutuskan kalo kita mau nyari baju di Tanah Abang buat di stock untuk jual.

Ide yang kita anggap bagus itu, pheuwwhh.. tidak membuahkan hasil! Entah karena kita nyari toko bajunya yang kurang bagus, kurang menarik, tidak sesuai dengan selera customer gw, entahlah! Akhirnya baju yang beli di Tanah Abang sekitar hampir 1jt-an itu kita elus-elus dada aja dhe. Dan pertama kali itu gw ke Tanah Abang, gw bilang ke Derwin kita gak usah balik lagi yah kesana. Why? Capek, panas, cari parkiran susah, cari barang bagus dan murah buat di jual juga susah, barang-barangnya ternyata gak bagus-bagus amat, kualitasnya juga gak bagus-bagus amat, harganya juga gak murah loh yah. Sejak kejadian itu, gw muter otak lagi, eh supplier baju yang biasa gw ambil satuan nawarin gw harga grosir, what a great offer? I guess.. Gw sempet beli beberapa seri (beberapa model 1 seri), itu juga aduh susahnya bukan main waktu itu, memang modelnya bagus-bagus dan harganya kalau buat dijual lagi masih bisa lha.. tapi yah, gw gak habis pikir! Waktu itu, kalau ditawarin harus kudu langsung mesen gak pake ba bi bu.. kalau pake ba bi bu dijamin 5 menit mau mesen langsung di bilang “Yah, udah sold semua sis! Udah di borong sama orang”! OMG! Gilak banget dhe waktu itu. Dan, gw belajar dari ketelatan gw mesen barang dan akhirnya waktu itu ada 1 seri yang ga laku sama sekali, dan yang lain nya alhamdulilah lariss semua..

Suatu kali, ini supplier gw lupa ganti harga dan gw jadi tau harga dari supplier sebelum dia berapa, dan gw semakin semangat untuk mencari tau siapakah supplier awalnya! Tadinya temen gw juga ada nawarin, tapi harganya ga beda jauh sama supplier awal gw, dan dia PO sih, kalau ada customer ngebet pengen baju yang lama lagi lumayan kan? Lalu dengan usaha coba-coba, ngarep hoki dan juga ide otak gw yang kadang pinter itu, tetep ajah gak nemu yah. Ya sudah, gw hentikan pencarian itu :D, trus gw ada mesen sama supplier yang biasa dan ketika kirimannya dateng, gw kaget juga karena fromnya bukan dari dia tapi dari supplier awal, alhasil dari sana gw dapet contact and namanya dhe. Tapi gw gak langsung PM, gw masih mikir panjang soalnya gw kan pemula ga beli sampe beberapa seri, baru main satu seri. Ketika penjualan udah mayan banget, akhirnya gw putuskan PM si supplier awal, dan keknya si supplier yang biasa gw beli bĂȘte juga tuh dan ada nulis status di bbm, au dhe sindirannya buat gw/bukan L.

Ok, itu baru cerita awal mula gw mulai Sheppo Shop, dari bulan Desember sampai Januari daku senang bukan main, jualan laris manis kek kacang goreng! Walaupun ada yang sisa-sisa dari seri-an, tapi nantinya laku dan habis juga J. Pembelian gw pun makin meningkat, dan mesen barang baru juga makin gila! Kesenangan itu ternyata hanya bertahan sampai di bulan Januari saja. Setelah memasuki bulan Februari, memang ada penjualan tapi tidak sebanyak Januari, mungkin karena sincia udah lewat yah, tapi gw tetap bersyukur karena masih ada yang beli. Lalu dari bulan Maret-Mei berdarah banget dhe penjualannya, sepi! Dan gw mulai jual-jualin baju-baju PO. Dan, 1-2 kali beli sama supplier yang berbeda tidak ada masalah, pembelian berikutnya asli naik darah banget! Udah barang PO datengnya lama banget, gak ada konfirmasi, gak di Follow Up lagi sama suppliernya! Dan pembelian terakhir gw ke orang itu sangat amat bermasalah! Selain gak kompeten, gak bisa layanin customer, gak bisa memberikan kepuasan, dan gak bisa mina maaf! Jadi, gw mau dropship pesanan reseller (sebenernya supplier gw, Cuma gw minta dia bantu jualin barang gw juga, berbaik hati dia mau) itu dia udah minta alamat duluan karena si customer dodol pas barang belum dateng udah nanya”, jadilah si supp minta alamat gw kasih, jadi sekalian udah itung-itung ongkir, karena gw mau bayar pesanan gw yang lain juga. EH, setelah Orderan gw udah dateng dang w bayar semua (*padahal gw udah confirm yg di dropship jangang dikirim dulu! Pas barangnya sampe di rumah gw, gw cek and ada yang kurang donk, barang si yang mau di dropship (gw udah minta semua dikirim keg w) gw udah bayar ongkirnya juga (asli gw gondok banget, tapi gw gak mau marah! Si Derwin udah panas-panasin gw buat marah-marah, tapi apa daya, gw brani kandang doank marahnya, klo di depan orangnya langsung, ciut gw L) Ya udah, gw langsung telp orangnya, asli orangnya gak merasa bersalah, gak melakukan apa”, minta maaf aja engga! Lalu, gw masih ada pesanan sama dia, gw batalin aja dhe! Eh, ga di bales satu kata-kata pun.. *elus-elus dada!

Karena baju dropshipnya udah sampe ke customernya (gw cek resi yang di kasih sama supplier dodol udah sampe) gw minta seller gw buat nagih, ya ampun BBM tak di bls, telp tak di angkat katanya! WTF! Ya sudah lha, oh GOD, segini susahnya gw nyariii duid receh.. L. Semenjak saat itu asli gw gak semangat banget buat jualan, mana daya beli customer gw berkurang kan. Beberapa waktu lalu, ada yang mesen baju juga, udah ready dan gw beli eh orangnya gak jadi ambil! *amat-amat elus dada. Ada lagi, sepupu gw mesen baju PO, udah dateng bajunya si suppliernya salah kirim, minta di tuker 4 hari baru selese nukernya, pas gw kasih ke sepupu gw dia gak suka karena sangat amat jauh dengan baju yang ada di foto, karena gw gak enak, gw ambil lagi dhe bajunya urusan mau diapain nanti aja dhe *elus-elus dada lagi! Sepertinya si tukang-tukang konveksi atau supplier baju hulu itu cumin nyomot gambar baju yang di pakai oleh model-model yang mukanya korea, lalu di bikin bajunya dan itu sama sekali gak mirip! Apalagi sama! Dari bahannya juga mengecewakan banget dhe. Satu lagi, sekarang OL shop di group BB makin menjamur! Dulu customer sekarang competitor! Maakk… makin susah dhe mau bisnis kek gitchu.. Sepertinya gw gulung toko sementara dhe kalau begini.. ==”

Tapi, setelah membaca blog orang yang punya OL shop tadi, gw jadi semangat lagi sih! Semangat cari usaha baru dhe.. hihihi… Kalau bisnis perfashionan vakum dulu aja kali yah :p. Anyway ada yang punya ide bisnis? Hihihi sapa tau bisa bantu gw buat nyari-nyari pemasukan lain.. hihihi

1 komentar:

  1. kalo mau bisnis olshop emg jgn fashion saranku,soalnya banyak org yg takut beda sama aslinya trs kdg ada yg protes jga kalo beda

    yg menjajikan skg kayany kalo jual kosmetik korea gtu, tapi kalo mau bnyk cust kayany mesti brani jdi tangan pertama
    soalny org kan criny yg paling murah sama yg ready jga laku (lebih aman redi barang2 baru)
    IMO yah ^^

    BalasHapus