.

Selasa, 18 September 2012

Tidung Island, I felt it’s really far from Jakarta but it isn't


Hahaii.. Siapa yang udah pernah ke Tidung? Pasti udah lumayan familiar di telinga kalian kan Pulau Tidung? Beberapa tahun yang lalu tepatnya, pas gw kuliah si Pulau Tidung lumayan terkenal untuk dijadikan next destination for vocation, soalnya ke Puncak pastinya sudah bosen banget, ke Bandung boleh lah lewat tol, tapi gunung lagi, mau ke pantai yang bersih bagus? Masa harus ke Bali dulu? Kalau ke anyer/carita kalian tau lah selain naik mobilnya lama, pantainya sudah kurang bersih kalau menurut gw. Nah Pulau Tidung ini letaknya di Pulau Seribu yang lumayan dekat dari Jakarta sehingga untuk ongkos transport menurut gw amatlah terjangkau, tidak membutuhkan banyak waktu kesana jadi mau weekend doank liburannya juga bisa dan juga menurut gw pas di Tidung, gw gak merasa kalau di Pulau tidung ini dekat dengan Jakarta lho! Gimana engga, soalnya airnya biru jernih, pasirnya putih.. *bandingin aja sama pantai di ancol.. wakakkaa.. :P. Okeii, demikian pembukaannya dan sekarang gw mau menceritakan liburan gw ke Pulau Tidung lebaran tahun lalu. Yak, tahun lalu.. udah lumayang lama banget yah! Lebaran tahun ini ajah udah lewat gitu loh.. hihihi.. Mumpung masih inget nih jadi akan gw ceritakan sekarang dhe.. ^^
Yah, taon lalu anak-anak TK masih rajin-rajinnya suka ngumpul” dan juga banyak ide buat jalan-jalan! Kemana aja yang belum pernah kita kunjungin, mungkin waktu itu karena kita-kita baru masuk ke dunia kerja, merasakan yang namanya stress tak kunjung usai *lebaii dan hari-hari bersantai itu sangat sedikit jika di bandingkan dengan kuliah dulu yah, makanya dhe sering bener ngajakin liburan! Cuakaka,,, Alhasil, mepet-mepet abis ke Bogor kemarin, si Tour Leader tim kita (Wees), ngusulin buat ke Tidung 3D2N pas sebelum lebaran, dan kita semua setuju dhe buat kesana, ajak anak-anak TK yang lain dan masa terkumpul sekitar 15 orang, banyak benerr yuah.. hohoho.. soalnya kita juga ajak pasangan dari temen-temen kita.
Hari keberangkatan kita jatuhnya pas Sabtu dan diminta berkumpul di Pertamina yang ada di dekat Dermaga Muara Angke jam 5 pagi. Oh em gie! Waktu itu gw masih kerja di kantor lama dan kerjaan gw banyak banget pas sebelum lebaran, teman satu tim sudah ada yang cuti juga makin keteteran dhe kerjaan gw, karena gw besok harus berangkat pagi-pagi makanya jam 7 malem gw dengan berat hati ninggalin temen gw yang seorang diri buat kerja dan dia pulangnya jam 9 malem. Jadinya gw kurang tidur banget tuh, balik kantor beres-beres aja udah jam 12an, tidur cuman 3 jem udah bangun lagi buat siap-siap ke Muara Angke. Sampai di muara angke jam 5an, ternyata sudah banyak yang berkumpul, yang mau liburan gak Cuma anak TK doank ternyata! Banyak banget manusia stress di Jakarta yang butuh liburan nampaknya! Hehehe.. Ketemu temen gw juga yang liburang 2D1N kesana, ada juga temen di organisasi dulu yang pergi bareng temen-temennya juga, rame banget dhe pokoknya! Sudah mau jam 6 Pagi, kita masih menunggu di jemput oleh pihak penginapan untuk dibawa ke kapal, dari langit masih gelap sampain udah terang benderang kok kami belum di jemput yah? Sedangkan yang lain sudah di jemput satu per satu dan menyisakan tim kami.. Hukss.. anak-anak TK menggalau, manaa nihh yang jemput kita? Alhasil si Tour Leader galau dan nelpon-nelponin orangnya donk, dan ternyata ada miskom, orangnya sudah ada dari tadi, tapi salah meeting venue! Capekdhe! Hahahaha..
Setelah ketemu sama orang yang jemput kita, langsung dhe kita di bawa ke kapal untuk ke Pulau Tidung. Ternyata tim yang tadi udah pada dijemput juga belum jalan, jalannya bareng-bareng karena penumpangnya belum penuh gara-gara nungguin tim kita wkwkwk, kacian kirain udah pada di tengah laut :P. Oh yah, tadinya dalam pikiran gw kapalnya ituh seperti kapal penumpang yang serti kapal boat untuk sebran antar pulau gtuh, yang ada tempat duduknya, rapih, umph.. kalau kalian juga mikir kayak gituh, langsung dicoret/dihapus dari pikiran kalian yah. Yang benar adalah kapalnya seperti kapal nelayan penangkap ikan, duduknya di lantai kayu yang sudah dilapisi oleh taplak plastic dan sebenarnya tempat kita berangkat itu kurang layak sih yah karena sepertinya untuk tempat kapal-kapal nelayan transit, masuk ke Muara Angkenya juga aduh.. gw gak bisa napas tuh wkatu itu bau amisnya sangat-amat menusuk! Graoo.. Pas nyebrang dari dermaga ke kapal juga, liat air lautnya yang warna item-item kentel, mana bau juga.. hmm… Tapi tak apalah, untuk mendapatkan sesuatu pasti ada harga yang harus dibayar! Karena si Tidung ini nampaknya belum jadi destinasi favorite kali yah, jadi sarana transportasi kesana masih minim. Yah, mudah-mudahan pemerintah DKI Jakarta sadar kalau selain Mall, Pariwisata di Jakarta tuh banyak dan harus dikembangkan, supaya warga Jakartanya kalau mau melepas stress gak usah jauh-jauh ke Bali, SG, Thai, Puncak n Bandung! Huahh.. *tapi kapan yah?

Dari seger sampe teler..
Ok, back to Topik.. Perjalanan kesana, kami semua masih semangath! Terlepas dari kekurangan awal yang sudah kami rasakan, pas di kapal anak-anak masih seru aja tuh menggelar lapak untuk main monopoly deal, tapi gak lama,, 15 menit kemudian setelah kapal jalan korban berjatuhan satu persatu, OMG, mereka mabuk laut ternyata. Gw sih enga mabok, cuman yah bosen gtuh, perjalanannya sekitar 2 jam, gak ngapa-ngapain, pemandangannya yang paling bagus tuh laut, kalau bosen liat laut tengok kedalam kapal liatnya manusia bergeletakan tidur kayak korban penggungsian tau gak! Huuhh.. 2 jam berlalu dan akhirnya kami semua sampai… yeahhh!! \(^^)/. Satu lagi, dalam pikiran gw, kami akan menginap di pinggir pantai yang langsung menghadap ke laut. *ternyata gw salah besar! Setelah gw nginjekin kaki di Pulau tidung, gw bingung ini pantainya dimana yah? Kok rumah penduduk semua? Waktu perjalanan ke tempat menginapnya juga, ternyata tempat menginap kami adalah rumah warga, jadi seperti homestay. Untungnya rumah warga yang kami tempati itu besar, bersih, ber-AC dan juga nyaman.
Sesampainya di Homestay sekitar jam 10an, kami langsung leha-leha di ruang tamu, buka AC dan nonton TV, karena di kapalnya sih capek bener. Tidak ada yang mau segera kepantai untuk main-main, yang ada mereka malah melanjutkan untuk main monopoly deal atau main kartu. Ckckck.,, liburan kali ini memang untuk santai sekali. Baru dhe sekitar sore, kami keluar dari penginapan untuk naik sepeda  ke jembatan cinta dan mencari pantai. Sepeda yang dipinjami kurang layak sebenarnya, tapi ya sudah lha, akhirnya kita pakai seadanya. Sesampainya di Jembatan Cinta, lalu kami menyebrang ke Pulau tidung kecil, dengan jembatan kayu. Perjalanannya lumayan jauh dan kita harus berhai-hati karena banyak yang bolong-bolong, kira-kita setengah jam lebih dhe pejalanan jalan kaki ke pulau tidung kecilnya. Disana sebenarnya hanya pulau kecil, banyak pohon, warung indomie, tidak ada apa-apa lagi, tapi kami penasaran jadi memutuskan untuk menyusuri lebih dalam dan mencari spot yang asik untuk bermain air. Di Pulau tidung kecil ini sepi, tidak banyak orang, wisatawannya lebih terpusat di sekitar Jembatan Cinta yang ada permainan Banana Boat dan juga loncat langsung dari jembatan itu. 

Jembatan Cinta
Kami bermain cukup lama di Pulau Tidung kecil, setelah menemukan spot yang sepi dan juga bisa dijadikan tempat untuk main air, mulain dhe bocah-bocah iseng nyari mangsa buat di ceburin ke laut satu persatu, siapapun dia, mau cewek, cowok yang badannya gede juga di angkut rame-rame buat di ceburin. Wakakaka.. Mau kata kalau cewek lagi dapet, jerit-jerit jangan di celupin ke aer juga tetep aja mereka cemplungin. Hohoho.. Waktu itu mereka lagi mangsa gw buat di ceburin, tapi dari pada gw dicemplungin, mending gw kabur terus gw celupin diri ke aer dhe! Gak rela kalo dicemplungin.. hehehe.. Udah puas maen-maen aernya, kita balik lagi dhe ke jembatan untuk nyeberang ke Pulau Tidung Besar. Abis main-main, dingin, mana laper pula, pas banget sebelum kita nyeberang, gak jauh dari jembatan ada warung kecil yang jualan indomie dan kelapamuda, untung aja tadi nemu 50rb dilaut, jadi lumayan tuh bisa nambah-nambah duid makan kami disana, soalnya pada gak bawa duid gara-gara takut basah.. hohoho.. Jadilah kami sore itu makan indomie + es kelapa muda sambil nungguin sunset, mantep banget dha.. hihihi… slurrrrpppp… ^^ Setelah balik dari main-main air lautnya, si bocah-bocah malah makin seru ngelanjutin maen monopoly deal ampe tengah malem ==””, padahal besok kan pada mau snorkeling.


Pagi-pagi, gak pake acara mandi dulu, kami sudah dipanggil sama bapak tour guidenya untuk segera ke kapal dan bergegas menuju ke spot snorkelingnya. Menurut gw, disana spot snorkelingnya masih kurang bagus sih, air nya bening, tapi gak sebening pas gw snorkeling di Bali, keanekaragaman hayatinya juga tidak banyak :p (halah bahasa gw, maksudnya mahluk” airnya kalau salah mohon maap ni), terumbu karangnya tidak terlalu banyak, ikannya juga tidak beranekaragam, but it’s good when we realize that we’re not far from Jakarta, not bad lah.. Hohoho.. Tapi ternyata pas gw berenang agak jauh dikit, ada 1 spot yang terumbu karangnya paling bagus disana, airnya dalam dan ikannya banyak banget di spot situ. ^^ Sekitar 1 jam kami snorkeling, kami langsung kembali ke penginapan untuk mandi, bersih-bersih dan makan siang. Jujur gw agak bosan karena kegiatannya tidak terlalu banyak, mungkin memang idealnya 2D1N kali yah, tapi kalau buat leha-leha sih memang boleh banget, tapi kalau gw enakan leha-leha di rumah sendiri ah. >,< Abis makan siang mereka maen monopoly deal lagi, gw jadi penonton lagi! Gw gak bisa main dan malas main juga, wong kalau kalah di buly” dan di caci-caci, sapa juga yang mao? Hukss.. Sorenya? Kita ke Jembatan Cinta, gak ke Tidung keci lagi, nih cowok-cowok pada mau buktiin ke Jantanannya dengan loncat dari Jembatan Cinta itu. Kali ini kita gak pake naik sepeda, karena dipinjeminnya Cuma sekali, dan itu sudah kami pakai kemarin. Setelah puas foto-foto, yang cowok udah pada loncat juga tapi Cuma abuy sama wees doank yang loncat, humph hanson juga seinget gw, sisanya cowok-cowoknya fayahh.. hahaha.. :p 

Uji nyali time
BBQ Time


Malam terakhir di Tidung, schedulenya kami akan ada acara bbq, tadinya gw pikir bakal di depan penginapan gituh acara bakar-bakarnya, ternyata tidak. Kami dibawa ke pinggir dermaga tempat kapal dilabuhin, mungkin biar terkesan depannya pantai kali yah? Padahal itu laut dan pemandangannya kapal parkir, gak ada bagus-bagusnya deh beneran. Dan jejejeng, menu bbqnya gak menarik banget, cuminya dikit. Keras gak enak, sosisnya seorang setusuk, kurang enak juga, ikan bakarnya ==”” sama seperti yang kita makan dari awal datang, beda cara masaknya aja! Kita kan boseeennn… (*gw deh yang bosen!) Tapi temen-temen gw juga males gt kok makan ikannya, >,<, jagung bakarnya juga gak ada enak-enaknya. Dan dengan menu bbq yang minim dan quantity yang minim untuk orang yang banyak itu, berakhirlah acara bbq kami (berhubung harga jalan-jalannya murce, mendingan diem aja dhe gak usah banyak komplen :p) dan segera baliklah kami ke penginapan. Balik-balik para bocah lanjut maen monopoly dan juga ada yang nonton bola.
Keesokan paginya, kami semua bangun dan makan pagi dengan terburu-buru karena takut ketinggalan kapal ke Muara Angke, berhubung besok Lebaran katanya besok tidak ada kapal yang akan balik kesini. Wah, gawat donk, kan kita gak mau luntang lantung di Tidung, mana gak ada ATM disini, mau idup pake apa kita semua disini? Gw kerja juga lagi besok! Graoo.. Tanggal merah aja gw kerja coba! Dengan lari terburu-buru kami semua sampai juga di depan kapal! Tapi OMG, kalau bisa naik kapal berikutnya deh, tapi ini kapal terakhir dan seharusnya udah gak boleh ada penumpang yang naik lagi, tapi kami tetap diperbolehkan naik dan duduknya aja udah di pinggir-pinggir kapal, tangga, ada yang bareng nahkodanya malah.. Ckckckck.. Setelah rombongan kami semua naik di kapal, kami pikir akan langsung jalan karena kami yang terakhir, ternyata tidak, yang mau balik Jakarta juga masih banyak dan masih diperbolehkan naik beberapa orang, seriusan dhe tuh kapal gw takut banget oleng dan kita semua tenggelem! Ngeriii… Waktu perjalanan ke Jakarta yang seharusnya 2 jam malah jadi 3 jam-an karena penumpangnya yang kelebihan ==””, udah lama makin lama dhe rasanya gak sampe-sampe! kangen rumah banget gw rasanya, huhuhu. Dan untungnya setelah 3 jam perjalanan itu, kami semua selamat sampai di Muara Angke, dan disambut oleh bau amis semerbak yang sudah bercampur bau yang lain sehingga menjadi bau busuk menusuk. Bergegaslah kami keluar dari dermaga untuk cari taksi dan pulang ke rumah masing-masing, ternyata cari taksi tuh susah banget disana! Untungnya 2 rombongan bisa nebeng Hardi termasuk gw, karena dia di jemput dan kami diajak makan siang dulu lalu di drop di Pluit Village, beda nasib sama 1 rombongan yang lainnya, mereka harus carter mobil untuk ke Binus, untungnya mereka selamat juga sampai tujuan. Hihihi..  Berakhir sudah liburan lebaran gw kali ini, padalah baru mau malam takbiran tapi udah berakhir aja liburan gw, nasib bener.. >,< Tapi tak apalah, demi mencari sesuap nasi dan sebongkah berlian… wakakakkaa… ^^
Hope you guys enjoy my post and I’ll tell you about my another trip ^^

6 komentar:

  1. katanya sekarang Tidung udah ga cakep pantai na, cakepan pari, rambut, harapan.. dari tidung hebh sampe ga heboh lagi, g lom pernah pergi kesalah satu na, tapi liat putu2 na temen sih cakeppp banget, atau emang kameranya yang cakep yah ?

    BalasHapus
  2. Yah, pasti potonya lebih cakep daripada pemandangan aslinya, cuma buat ukuran pantai di daerah Jakarta si Tidung ini lumayan banget lha.. Kayaknya Tidung masih mayan cakep deh, kmren ad temen ksana masih sama nampaknya.. Kalau ke Pulau-pulau lain belum pernah, mungkin aja lebih bagus.. Pulau seribu boleh lah dijadiin tempat libur, kalo ke puncak n bandung ud bosen banget ^^

    BalasHapus
  3. ohh ternyata begitu doang ya :)) waktu itu sempet tergiur nih pengen ke tidung gara2 liat foto nya bagus :D kalau ga ada apa2 sih memang pasti bosen ya cm disitu2 doang. Naik kapal pas baliknya bahaya banget tuh kelebihan muatan harusnya kan ga boleh ya, takut tenggelem wkwkwkw

    BalasHapus
  4. Yuph, disana bosan sih.. Spot pantainya yah cuma di deket Jembatan Cinta ituh aja..*ada yang foto prewed sih disana.. :p tapi kayaknya bagusan di P.Bidadari kalo mw poto prewed.. hihihi..
    Iyah, bahaya banget! untungnya masih selamat sampai disini niH.. tapi dari pada ketahan disana, jd pada nekat dhe.. >,<

    BalasHapus
  5. ahayy..,. Serunya ketidung rame....

    BalasHapus