.

Sabtu, 16 Februari 2013

Thailand! Our Adventure is begin.. – D2 BANGKOK-PATTAYA


24.03.2012

Good Morning Bangkok! Hiah.. pagi pertama di Bangkok, rasanya gw belum mau beranjak dari tempat tidur.. rasanya capek banget kemarin, pulang dari makan malam, beres-beres bentar udah tengah malem aja dan tepar, waktu bobonya aja juga cuman beberapa jam >,<, tapi kita kan disini mau jalan-jalan bukan buat istirahat, lagi pula kita udah sewa minibus gituh buat anterin kita jalan-jalan ke Chatuchak, GrandPalace sampai ke Pattaya dan janjiannya jam 8 pagi. Humph.. Jam setengah 7an, ketua Geng a.k.a Wees mulai sibuk bangunin bocah-bocah geng biar pada mandi dan gak buang-buang waktu. Setelah semua beres, mandi, checkout dan titipin tas/koper di receptionist kita semua nungguin jemputan buat capcus ke Chatuchack. Di hotel kita ga dapet breakfast, so kita beli cemilan dikit di minimarket 24 jam sejenis 7-11 yang sangat membantu sekali turis macam kami yang kelaparan/kehausan dan bahkan cari oleh-oleh. Wkwkwkwk.. Jadi, sambil menunggu jemputan yang tak kunjung datang, satu persatu bocah jajan di minimart dulu dhe, sampai akhirnya jemputan kami tiba. Gw lupa nama si supirnya, b.ing nya tidak terlalu lancar tapi masih bisa komunikasi lah dan kalau gak salah inget kami ber-7 satu orangnya patungan sekitar 1000 bath per/orang. Di Bangkok banyak sekali mobil seperti minibus ini, yang disewakan untuk turis yang datang kesana, satu mobil bisa untuk 11 orang penumpang dan kemarin itu kami ber-7 mobilnya lengang banget ^^..

Jujur gw bingung loh kenapa Bangkok masuk kota paling macet di dunia, soalnya sabtu pagi ituh jalanannya masih sepi sih, jalan layang non tol banyak, lebar-lebar. Apa karena itu hari sabtu? Sabtu pagi? Dan apa karena jalanan yang gw lewatin itu memang tidak ramai? Umph.. Liat hari senin dhe jalanannya gimana, masih penasaran! First stop kami di Chatuchack weekend market, Horayy!! Shopping time niyh, sebelumnya mau cari breakfast dulu disini, kalau engga keburu pingsan duluan dhe kami sebelum puas shopping. Pagi hari di Chatuchak belum ramai, sudah ada beberapa toko yang buka dan berjualan tapi masih lengang lah, kata Abuy yang sudah pernah pergi kesana, lebih baik kita datangnya pagian karena kalau semakin siang semakin rame, mana panas banget dan sumpek lagi, so kita turutin dhe nasehat si Abuy ^^.
Jalanan di Sabtu pagi..
Chatuchack Weekend Market
Puter-puter dari gerbang masuk awal sampai akhir, kami belum menemukan juga tempat makan yang cocok, melimpir lagi ke pinggir-pingir jalan akhirnya nemu jajanan dan makanan kecil *entah khas Thailand atau engga yah nih. Onge beli Dumpling 50bath dapat 20 pcs kecil”, rasanya gak enak mungkin karena saos/kecapnya kali yah, lalu dumplingnya tepung dan kenyel banget niyh. Obie beli chicken wings, sekalian untuk makan pagi pake nasi karena dia takut gak nemu makanan halal lagi di tempat lain. Derwin beli sosis ayam dan sapi, rasanya? Biasa aja, ga gt enak. Wees beli gorengan kayak pastel gitu, enak dhe luarnya garing-garing dan isinya asem manis kayak ada nanasnya gituh. Gw beli buah jambu air, humph.. Buah-buah disana gede-gede banget, mulu-mulus banget kulitnya dan rasanya juga manis banget, harganya 50Bath, sekitar 15 ribu yah, kalau di Indonesia lagi musim jambu bisa dapat 2kg kali yah? Tapi dengan kualitas yang berbeda tentunya. Kita juga pada beli Fried Chicken, semacam ayam fillet digoreng tepung, tapi gak ada bumbunya lagi.
Mari Jajan ^^

Fried Chicken

chicken wings HALAL buat si Obie

Dumpling

Jambu Air Besar nan Mulus + Manis.. Nyam!
Banyak juga buah"an yang lain

Pisang Bakar?
Jajanan di Chatuchak

Setelah agak kalap jajan-jajan makanan kecilnya, kami pengen makan berat, sekalian untuk lunch makanya kami mencari tempat makan terdekat dan ketemulah satu tempat makan yang ber-AC soalnya yang lainnya seperti tempat makan kaki lima, serius omongan si Abuy bener banget! Belum terlalu siang, kira-kira masih jam 10, itu disana hawanya udah panas ==””. Tempat makan ini namanya PK House, tempat makan ini paling oke sepertinya setelah kami puter-puter soalnya ber-AC, tertutup ruangannya, dan kami rasa disini penyajiannya juga bersih. Gw laparr dan gw pesan Friedrice sesauges, alias nasi goreng sosis dan sedangkan si Derwin pesan salad ayam *sok” diet dia.. ^^v.

chicken salad
Friedrice Sesauges

Friedrice sesauges gw gak enak, cuman makan 2-3 sendok doank, abis itu kasih Derwin, dan dia gak bisa habisin juga. Gw memang suka milih-milih makanan, tapi engga pernah sampai segitunya cuman makan 3 sendok, apalagi Derwin yang ga habisini makanan. Alasan kami ga bisa habisin makanan itu adalah baunya! Diinget-inget eke jadi ga napsu makan lagii.. ==”” Baunya itu kayak daging mentah, amis banget dhe, dan gw merasa enek juga nyiumnya, rasanya juga gak membantu! Asli gw baru 1 hari disana langsung kangen sama makanan Indonesi *sama aja kayak di Bali nih, cuma lebih parah kali ini. Sedangkan, Chicken Salad Derwin sendiri bisa dia habiskan dengan cepat, bukan karena enak, tapi karena udah laper bangett!! Kata dia sih, rasanya gak ada, Cuma masih bisa dimakan, gak bau kayak nasgor gw, ckckckck. Jadilah siang itu, gw sumpal perut pake Ice Thai Tea aja + Milk, rasanya Heaven!! Kekekeke…

Selesai makan, kami langsung capcus untuk shopping-shopping, langsung mencar gak pake lama! Baru di tinggal 5 menit, wees udah borong oleh-oleh gantungan kunci sama tempat hape. Gak ketemu setengah jem, kami udah susah ketemuannya, soalnya Chatuchak gede banget, hari makin siang, pengunjung makin banyak. Ckckckck. Jadi disini gw dapat oleh-oleh dompet koin dengan gambar gajah 100 bath saja :p, celana pendek 200 bath saja, tas kecil untuk jalan-jalan 199 bath saja, kaos 2 150 bath… Bayanginn!! Hampir kalap lama” disana. Kira-kira itu belanjaan yang bisa gw ingat dan jadi pengen ke Thai lagi buat shopping! Tapiiii dibalik semua kesenangan ituuuu kawan”, kalian harus merasakan panas teriknya matahari Bangkok! Jadi belanja disana sambil keringetan, panas-panasan, dll dhe. Setelah 2 jem muter-muter, kami capek dan ingin cari tempat minum yang ber-AC supaya bisa sekalian ngadem, tapiii Bangkok ga sama dengan Jakarta, susah banget nemuin tempat nongrong kayak gitu yah, padahalkan ini daerah turis, so kita balik ke PK House, dan lagi gw pesan Ice Thai Milk Tea. Dan rasanya Heaven banget pas haus-haus, panas-panas dan keringetan gituh ^^ *Mungkin gw agak lebai sama Ice Thai Milk Tea nya, tapi beneran enak loh, di Jakarta cuman di Hanamasa doank yang bisa sedikit nyamain rasanya.
Muka capek tapi puas karena belanja!

Setelah melepas dahaga dan udah gak keringetan lagi, kami putar-putar lagi ke Chatuchak sebelum kami harus bergegas ke Grand Palace. Gw beli kaos couple gambar gajah, ada tulisan Thai-nya juga, bahannya juga bagus, sekitar 450-550 Bath, daku lupaa :D. Puas shopping, kaki mau patah rasanya, poto-poto bentar, kami dijemput untuk segera ke Grand Palace, karena kami mengejar waktu untuk ke Pattaya. Sesampainya di Grand Palace, ternyata Peewee ga bisa masuk, walau dia udah pake stocking, tetep aja itungannya dia pakai celana pendek, lalu mau beli celana lagi males dianya dan 1200 Bath buat masuk ke Grand Palace bwt beberapa bocah agak kurang pas aja, *pas nya kalau buat nonton Tiffany Show ==””, ckckck so gak jadi dhe masuk lebih dalem. Tapi hal itu gak membuat kita narsis foto-foto kok, setelah jepret sana-sini kami sempet diusir juga dari jauh, karena pakaiannya ga sopan (padahal itupun udah pake stocking kok peeweenya :p hehehe) dan kita disuruh beli tiket dulu :p. Karena kita gak jadi masuk ke Grand Palace, akhirnya kami memutuskan untuk keluar dari kompleks, jalan-jalan aja siapa tau nemu yang khas buat dijadiin oleh-oleh/ makanan yang unik gitu. 




Jangan pernah mau ditawarin jagungnya!
                                       
Grand Palace





Ternyata, diluar komplekpun kita masih bisa foto-foto kok, foto di depan tuk”, foto di depan yang tulisannya thai semua, dll, emang dasar norak, tapi gpp lah! Namanya juga turis, yang lain juga begitu :p. Hehehe. Diseberang Grand Palace banyak sederetan ruko yang designya seperti bangunan tua, padahal masih baru tuh, dan disana kita nemu tempat untuk ngadem sebentar sambil makan Coconut Ice cream :D, di dalam tempat makan ini unik, banyak barang-barang yang etnik gituh :D, selain itu rasa es krimnya pun unik, di Jakarta belum nemu yang kayak gini. Jadi, tempat ice creamnya dari batok kelapa Thailand (yang kecil dan wangi pandan itu loh) , yang masih ada isi kelapa mudanya dan isinya mirip es podeng cuman berbeda, ada yang ijo-ijo kayak cendol, cuman bukan, ada yang merah juga, ga tau dhe itu apa lalu es krimnya sendiri rasanya kelapa banget, tapi engga bikin enek :D, lalu di atasnya ditaburi kacang tanah yang sudah di sangria. We love it :D.
 Coconut Ice cream
Ini tokonya
Ini penampakan di dalam tokonya
Karena kita di kejar-kejar waktu untuk ke Pattaya, maka kami setelah makan Coconut Ice cream langsung kembali ke mobil dan memulai perjalanan kami ke Pattaya. Ternyata ke Pattaya itu rasanya lebih jauh dari Jakarta – Puncak/ Jakarta-Bandung dhe.. ==”. Gw udah tidur beberapa jem rasanya gak sampe-sampe/ gw nya yang tidur engga nyenyak jadi berasanya lama yah? >,< Kami berangkat sekitar jam setengah 3 dan sampai di hotel sekitar jam 6an malam. Di Thai ternyata mereka sudah memakai BBG untuk kendaraan umum, truk atau pribadinya dan ketika mengisi BBGnya kita diwajibkan untuk keluar dari kendaraan bahkan supirnya juga harus. So, selama dari Bangkok ke Pattanya, pas lagi mau isi BBG kita kan masih pada teller tidur dan kita harus keluar dari mobil dhe. Sesampainya di Hotel, kami leha-leha sebentar dan bergegas cari makan dulu sebelum pergi nonton tiffany show. Ternyata cari makan disana susah, udah muter bolak balik, malah kepincut di resto orang India yang sepi, terpencil, dan setelah makan billnya keluar pada syok, masa kita makan ber-7 bayarnya di atas 1 jt ==”.. 1 orang makan bisa 150rb-an kenanya. Really” not worthy dan gak sesuai harga sama tempatnya, kalau rasa memang masih bisa di terima. Lalu gw juga rada enek disana, bukan karena bau makanannya tapi karena bau restonya yang agak aneh sampe gw beli inhaler biar gak enek, brrr lain kali kalau pilih tempat makan kita lihat dulu pricelistnya dhe yah teman! Kapookk banget dhe abis makan disini kita, nasi aja kalau di rupiahin 9rb loh, kalau gw samain yah Pattaya kayak Bali, di sepanjang jalan Kuta yang rame itu paling mahal juga nasinya 6rb ==” dan itu restonya udah mayan elit, gak kayak rumah makan gene…

Sudah ngomongin resto Indianya, kami bergegas balik ke hotel setelah perut ini sudah kesumpel. Seharian ini jalan kaki kemana-mana membuat kaki kami pegal dan capek, yang tadinya sudah plan mau lihat tiffany show malah jadi males, geletakan dikasur dan gak mau mandi. Alhasil jam 9 kurang kami baru keluar hotel untuk cari tiket show, udah buta tujuan, gak tau jalan dll, padahal tadi si supir nawarin jasa untuk beli tiket dan antar kita kesana, tapi kitanya kayak gak niat gitu. Dengan rasa pede tingkat tinggi kami menyelusuri jalan-jalan di Pattaya, udah nyari tiket dan bener, tiket sudah sold out dan kalau ada pun waktunya 5 menit lagi, mau naik apa dan dimana?? LOL. Ya sudah, kami mengurungkan niat untuk nonton Tiffany Show, malah kami jalan kaki ngalor ngidul sepanjang jalan, sempat mampir di Strabucks sana dan sepia banget! Sampe kita bisa foto-foto disana, udah kayak yang punya sendiri, beda banget yah sama di Indonesia yang Starbucksnya engga di Bali, di Jakarta sama aja ramenya dan mau nyari tempat duduk susah bener karena banyak yang nongkrong. Lalu, saya jarang menemukan Fast Food bertebaran di sepanjang jalan seperti di Bali, disana memang ada Pizza Hut, Mc’D tapi rasanya tidak seramai di Bali dan kalau kita jalan kaki, beda belokan pasti ada lagi KFC, Starbucks atau si Mc’D yang saya temukan disana kebanyakan bar, resto local dan juga makanan pinggir jalannya. Gw memang pengen coba makanan pinggir jalannya, cuman takut ga enak makanya jadi mengurungkan niat dhe >,<.

 Jalan-jalan malam :D


Starbucks disini sepi abis, sampe serasa milik sendiri







Tengah malam di Pattaya, saya tidak menemukan sesuatu yang menarik untuk dibeli/dijadikan oleh-oleh, paling peewee yang beli kemeja Hawaii untuk papanya dan juga derwin beli salep Zam-Buk untuk keponakannya. Cacing-cacing di perut kami ternyata berisik lagi, dan memaksa kami untuk melangkah masuk ke Pizza Hut! Sebenarnya disana juga ada resto Pizza lain, Cuma kami takut masuk kesana, selain rasa kami juga takut akan harganya yang gila seperti resto India tadi, so kami pilih yang aman saja, resto yang di Jakarta pun banyak dan berharap rasa dan harganya standart Jakarta :p, *ngarep. Pas kami liat menu, kami speechless apa ini?? Gak ada yang kami kenal rasanya.. huksshukkss tapi ya sudahlah, pilih aja yang banyak sosis dan dagingnya. Rasanya? Biasa aja lah, lalu bau dagingnya masih berasa walau gak seberasa di  PK House over all masih bisa dimakan. Harganya? Dihitung-hitung masih di atas Pizza di Jakarta dhe, soalnya kami udah pesen yang murah dan minumnya minum, *pelit mode on.
Pizza Hut Pattaya
Yang mukanya paling banyak coretan tuh yang kalah

Perut kenyang, kaki pegal, kami putuskan untuk balik ke Hotel dan main kartu saja disana, hasilnya? Wajah semua pemain seperti di bawah, gw gak ikutan! Daripada muka gw gak berbentuk lebih baik gak usah ikutan dhe :p, dan pada baru mau bobo jam 2 pagi. Hoamss.. Goodnite eh Goodmornaing dhee :D.



Baru sadar kalau Post pertamanya di Oktober dan gw baru bisa rilis post ke duanya di February? huhuhu.. Forgive my job >,<..



Baca cerita sebelumnya di Thailand! Our Adventure is begin.. – D1 PATPONG???


2 komentar:

  1. Hey! Just found your blog, it's so great!
    Check out mine sometime if you'd like xx

    AIMEROSE BLOG

    BalasHapus